Dewan NasDem Mengaku Kecewa pada Pejabat Disparbud Karawang

Dewan NasDem Mengaku Kecewa pada Pejabat Disparbud Karawang

Jabarexpose.com._Karawang.-Pengembangan wisata di Kabupaten Karawang terasa mati suri. Tentunya hal ini terjadi karena mentalitas para pejabat yang ada di Lingkungan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Karawang.

Padahal terkait dengan roadmap pengembangan pariwisata di Kabupaten Karawang sebetulnya sudah tercantum dalam Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (RiPPDA) Kabupaten Karawang sesuai Perda Nomor 3 Tahun 2016.

Anggota DPRD Kabupaten Karawang, Indriyani mengatakan, jalan ditempatnya beberapa program pengembangan wisata di Karawang tidak lepas dari mentalitas pejabat Disparbud Karawang yang tidak memiliki sens of belonging maupun sens of crisis dalam menjalankan rutinitas kerjanya.

Politisi Partai NasDem ini berharap para ASN yang ada di Disparbud memiliki kepekaan terkait dengan permasalahan-permasalahan yang ada di dinasnya, jangan hanya rutinitas program yang outputnya tak bisa dirasakan oleh masyarakat

โ€œSaya merasa kecewa dengan perilaku Kasubag Program dan Pelaporan Disparbud yang menolak beberapa program usulan DPRD terkait pengembangan wisata di Karawang, kita ini mau bantu mereka, menambah anggaran dinas mereka, supaya mereka bisa lebih maksimal menjalankan program, ini malah menolak,โ€ ucap Indriyani yang juga anggota Banggar DPRD Karawang, Minggu (18/12/2022).

Indriyani mengungkapkan, input program DPRD sudah dilaksanakan mulai dari Maret 2022 melalui SIPD. Sehingga Dinas terkait dapat melakukan analisa terhadap program yang diajukan melalui Pokok Pikiran (Pokir) Anggota DPRD sebelum penetapan APBD 2023.

โ€œKalaupun ada permasalahan terkait ajuan Pokir dewan, harus bisa disampaikan ke DPRD melalui mekanisme pembahasan program di tahun 2022 mulai dari pembahasan KUA-PPAS 2023 maupun pembahasan Raperda APBD 2023, bukan di injury time baru menolak anggaran tersebut,โ€ cetusnya.

Ia minta bupati melakukan evaluasi menyeluruh di Dinas Periwisata dan Kebudayaan Karawang.

โ€œCopot ASN yang tak becus kerja, banyak PR Disparbud yang harus segera dieksekusi di tahun 2023, kalau komposisi ASN nya seperti sekarang, programnya pasti jalan ditempat,โ€ tegas Indriyani.

Masih kata Indriyani, Kampung Budaya harus menjadi perhatian awal bagi Pemerintah Kabupaten Karawang. Sarana prasarana yang ada kini mulai kumuh dan cenderung sudah tidak layak pakai.

Lalu penataan Karawang Selatan juga harus segera dilakukan akselerasi, jangan malah hanya pihak swasta yang memperoleh nilai manfaat dari hasil pembangunan yang dilakukan oleh pemkab.

โ€œBegitupun pengembangan wisata di wilayah Karawang Utara dan lainnya, yang harus bisa lebih maksimal penataannya,โ€ tandasnya.

Reporter : Ocm/red